Tuesday, 17 February 2015

Saya Cinta Rupiah

Uang lusuh dan uang receh.
Sekitar dua bulan di pengujung tahun lalu, saya tiba-tiba teringat lagu Aku Cinta Rupiah yang dinyanyikan Cindy Cenora. Saat itu, kondisi rupiah yang semakin terpuruk menjadi isu pemberitaan di media massa. Kondisinya, mirip dengan masa krisis moneter yang juga berbarengan dengan tumbangnya Orde Baru tahun 1998. Pada masa itu, masyarakat berlomba-lomba menimbun dolar dan menarik tabungan di bank dalam negeri untuk dipindahkan ke luar negeri.

Sempat berniat menulis tentang anjloknya rupiah, tapi saya urungkan. Saya tak banyak mengerti tentang uang. Hampir buta, malah. Nah, beruntung, saat ini saya tetap bisa menulis tentang uang. Bukan tentang kondisi rupiah di mata dunia, tapi tentang cara kita sebagai warga negara Indonesia menghargai mata uang.


Sebelumnya, saya ingin bertanya: kenapa kita bisa berteriak-teriak marah saat rupiah anjlok? Benarkah kemarahan itu sebagai wujud kecintaan kita terhadap rupiah? Coba juga tanya pada diri sendiri deh, bagaimana cara kita memperlakukan uang rupiah yang bersemayan di dalam dompet?

Uang rupiah kita terdiri dari uang kertas dan logam. Apakah kita benar-benar bisa menghargai uang kertas dan logam? Atau, apakah kita hanya menghargai uang kertas, tetapi mengabaikan uang logam? Kebanyakan, saya justru menemui orang yang terbiasa menyayangi uang kertas, tetapi menghindari uang logam. Bahkan, uang kertas yang disayang pun hanya yang pecahan besar, sedangkan pecahan Rp 1 ribu atau Rp 2 ribu, akan disimpan dalam keadaan kumal dan teremas-remas.

Saya yakin banyak orang pernah mengalami, kasir di rumah makan atau supermarket terlihat keberatan dan terkesan terpaksa saat menerima pembayaran dengan uang receh atau pecahan kecil. Sepertinya menghitung uang logam atau uang pecahan kecil memang merepotkan. Jadi, mereka lebih memilih menghindarinya.

Apa iya kita sudah sedemikian parahnya tidak menghargai uang? Padahal, bagi yang menolak pembayaran dengan uang logam, bisa dikenai sanksinya. Negara kita sudah punya undang-undang tentang mata uang, yang di dalamnya juga menyebutkan sanksi kurungan paling lama satu tahun  dan denda paling banyak Rp 200 juga bagi siapa saja yang menolak menerima uang logam untuk pembayaran.

Bank Indonesia menyediakan uang logam untuk melengkapi transaksi pembayaran. Uang logam tetaplah rupiah yang punya nilai, seperti nominal lainnya. Rupiah itu simbol negara. kalau tidak menghargainya, bukankah sama saja dengan tidak menghargai negara?

Saya malah pernah membaca berita tentang petugas bank yangmenolak menerima uang logam. Kemudian saat diganti pesahan kertas, petugas tersebut tidak bisa memberikan kembalian berpecahan logam karena memang diatidak punya. Nah, siapa yang menyebalkan di sini? Bahkan petugas bank, yang seharusnya memahami semua tetek bengek soal uang, ternyata tidak dapat menghargai uang. Jika pelaku keuangan bahkan tidak mau menerima uang logam, kenapa uang jenis itu masih diproduksi? Jangan-jangan, langkah redenominasi memang perlu diambil?

Jangan lupa juga, pada uang kertas rupiah terdapat gambar presiden dan pahlawan yang sangat berjasa bagi negeri ini. Penyematan foto para pahlawan, tentu untuk menghormati mereka. Tapi, bagaimana jadinya, jika kita meremas uang kertas tersebut sampai lusuh? Kira-kira, bagaimana perasaan mereka? Jika mereka bisa sakit hati, pasti pahlawan Pattimura, Antasari, dan Imam Bondjol, adalah sosok pahlawan yang paling sering bersedih hati.

Jika uang rupiah (terutama pecahan kecil) selalu tampil lusuh, bagaimana dengan uang dolar? Saya pernah mendengar cerita seorang kawan tentang uang dolar yang harus selalu mulus. Jika kondisinya mulai lusuh, nilainya bisa-bisa berkurang atau bahkan tidak bisa ditukarkan menjadi rupiah. Ini serius loh, ada tempat penukaran uang yang sedemikian mendewakan uang dolar hingga hanya mau menerima uang yang kondisinya mulus. Padahal, jika dipikir-pikir, bukankah uang yang agak lusuh justru mengindikasikan keaslian uang, karena telah dipakai bertransaksi berkali-kali.

Tetapi memang sih, dolar selalu tampil mulus. Kondisi itu tentunya bukan tanpa alasan. Alasan dolar selalu tampak mulus, misalnya penggunaan dolar yang terbatas. Pengguna dolar paling hanya berkisar pada investor valuta asing, orang yang harus bertransaksi dengan dolar, atau para pelancong. Jarang sekali dolar masuk pasar sampai bisa berupa kertas nyemek habis dipegang-pegang penjual ikan.

Uang lusuh memang paling sering beredar di pasar. Kok bisa? Tentu saja bisa, karena pasar yang menjadi lokasi transaksi jual beli itu memungkinkan uang (sebagai alat tukar), dipegang oleh banyak orang dan berpindah-pindah tangan. Kita juga tidak bisa memastikan tangan yang memegang uang dalam kondisi bersih atau kotor. Jika menemui uang lembab, mungkin itu efek keringat.

Memang, pendidikan tidak mengajari kita cara menghargai rupiah secara khusus. Semasa SD kita hanya diajari tentang uang sebagai alat tukar atau pembayaran. Hanya sebatas itu, tidak lebih. Sumpah Pemuda juga tidak menyebut rupiah sebagai alat tukar atau pembayaran. Jadi, sepertinya memang sulit untuk mencari momentum bagi kita untuk memperlakukan uang rupiah secara istimewa. Eh, tetapi, bukankah kita juga punya Hari Uang Nasional yang diperingati setiap 30 Oktober? Kenapa kecintaan kita pada uang masih segini-gini aja?

Toh, pendidikan tinggi juga tidak menjamin penghargaan kepada uang. Mau bukti? Coba saja naik angkot di sekitar kampus. Kebanyakan penumpang angkot itu adalah dosen dan mahasiswa. Tapi nyatanya, tidak menjamin uang kembalian kita usai menaiki angkot selalu mulus. Tetap ada kemungkinan, kalau tidak mau dibilang seringkali, uang kembalian itu berupa uang lusuh yang lembab.

Selain dari pasar dan angkot, uang lusuh juga bisa kita dapatkan dari minimarket. Saat mendapatkan kembalian, kita bisa mendapatkan uang lusuh. Atau bahkan uang rupiah kita digantikan oleh permen. Kalian pasti pernah mengalaminya. Sejak kapan permen menjadi pengganti uang sebagai alat pembayaran? Padahal, menurut saya, tidak memberi kembalian uang lusuh kepada pembeli itu termasuk sebagai bentuk pelayanan juga.

Tetapi, jika uang dolar bisa mendapat perlakuan istimewa, kenapa uang sendiri tidak? Apa sebegitu rendahnya kita memandang rupiah?

Coba, jika ada uang 100 ribu lusuh dan 100 lembar pecahan 1000 kondisi bagus, kamu mau pilih yang mana? Demi alasan praktis, saya hampir bisa memastikan kita akan memilih selembar uang pecahan Rp 100 ribu, meski kondisinya lusuh. Kalau tidak mau berlama-lama memegang uang Rp 100 ribu lusuh itu, segera saja kita belanjakan. Persoalan langsung beres, karena kembaliannya toh tidak mungkin selusuh uang yang kita bayarkan. Gampang.

Dulu, saat menerima uang lusuh, saya akan segera membelanjakannya. Jika dapat dari kembalian pembayaran angkot, berarti uang itu harus dikembalikan ke angkot. Begitu pula jika saya mendapatkannya di warung atau minimarket, maka saya akan segera membelanjakan uang itu di sana.Pokoknya saya tidak suka jika uang lusuh itu terlalu lama mondok di dompet.

Tapi, lama-lama tidak tega juga saya membelanjakan uang lusuh itu. Jika terus-terusan begitu, maka uang-uang lusuh itu akan mengalir ke mana? Berputar-putar di antara pembeli dan penjual, hingga menjadi lingkatan setan peredaran uang lusuh? Atau, kalau pemilik uang itu sedikit berniat mulia, uang lusuh itu masuk ke kotak infaq di masjid?

Saya serius, uang yang masuk ke kotak infaq masjid atau musala memang biasanya sudah lusuh, atau sangat lusuh. Coba kita bayangkan betapa sabarnya takmir masjid menghitung uang-uang lusuh itu? Dulu sewaktu SMA saya pernah membantu menghitung uang infaq yang isinya kebanyakan recehan. Uang kertas hanya ada beberapa, yang kondisinya kebanyakan lusuh. Aktivitas menghitung uang itu bisa memakan waktu lebih dari satu jam. Menghitung uang dan kemudian mengelompokkannya berdasarkan pecahan itu capek loh.

Saya yakin, tidak ada orang yang suka menerima uang lusuh. Makanya, kalau merasa jengkel saat menerima uang lusuh,  putuskan saja mata rantai penyebaran uang lusuh itu. Kita bisa ambil, simpan, lalu tukarkan uang lusuh itu ke bank untuk menggantinya dengan uang baru.

Bulan lalu, karena sedang “butuh uang”, maka otak mungil ini saya paksa berpikir kreatif dengan memanfaatkan uang lusuh dan recehan yang saya tampung di dua botol bekas air mineral. Setelah dihitung, ternyata jumlahnya lumayan banget, sampai Rp 358.100. Lumayan kan. Uang itu saya kumpulkan dalam kurun waktu sekitar setahun. Tetapi, kumpulan uang lusuh itu sudah saya ambil sekitar Rp 200.000 saat dompet hilang, yang tentu saja beserta kartu debit, untuk bertahan hidup dan mengurus kehilangan kartu-kartu.

Hasil pengumpulan uang lusuh itu lantas saya tukarkan di Bank Indonesia, yang kalau di Semarang berada di Jalan Imam Bardjo. Jadwal layanan penukaran uang tidak layak edar (rusak atau lusuh) di Bank Indonesia Semarang hanya ada pada Selasa dan Kamis. Tidak ada batasan minimal untuk penukaran ini, jadi siapa saja bisa menukarkan uang lusuh menjadi uang baru. Bank Indonesia memiliki kriteria untu bisa dikatakan tidak layak edar dan bisa ditukarkan menjadi uang baru. Kriteria uang tidak layak edar dapat dilihat di sini. Sebaiknya diperhatikan dulu panduannya, karena itu bisa memudahkan kita saat proses penukaran.

Sebelum ditukarkan menjadi uang baru, jangan lupa uang lusuhnya dirapikan
 dulu ya. Biar tidak kerepotan menghitung saat sudah di loket penukaran uang BI.
Ambil nomor antrean dengan menekan tombol di depan
pintu metal detector.
Petugas akan mengecek kerusakan uang dan menghitung
 jumlah nominal yang ditukarkan.
Taraaa.. Uang lusuh saya sudah berubah menjadi uang baru yang mulus.

Kebijakan di Bank Indonesia, kita hanya bisa menukar uang lusuh menjadi uang baru. Mereka tidak mau menerima uang receh karena mengusahakan uang receh tetap beredar dan terus berputar di masyarakat. Saya sempat negosiasi dengan petugasnya dengan bertanya, “Bukannya tugas BI untuk mengatur dan terus mengedarkan uang receh? Kalau ada orang yang mau tukar uang jadi receh di BI, bukannya uang itu akan tetap tersebar ke masyarakat lagi?” Tetapi si petugas tetap teguh pada pendiriannya dan malah menyarankan menukarkan uang receh ke minimarket.

Jadi, ayolah, hargai uang rupiah kita. Kita bisa memulai langkah ini dari diri sendiri kok. Salam Rupiah. :D

*Sebenarnya ini tulisan yang ingin saya posting awal Januari lalu. Drafnya betah banget memondok di laptop. Tiap kali dibuka, perkembangan tulisannya paling cuma satu atau dua paragraf. Maafkan kalau cuma buat nulis tulisan begini saja saya butuh waktu 1,5 bulan. Eh, maafkan lagi kalau tulisannya kepanjangan dan temanya agak absurd, hehe. 

9 comments:

  1. Hahhhh...aku malah senang nyimpan uang receh. Biasanya dikumpulkan untuk nambah2 uang pulsa. Hahahaha... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide bagus tuh. Tapi aku udah nggak pernah beli pulsa di konter.. Asal uang recehnya jangan lusuh juga yakk..

      Delete
  2. Oh, aku malah baru tau bisa tuker uang lusuh di BI, hehe.
    Mampir yah diaan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Vit, coba tukar aja di BI. Pelayanannya juga bagus kok. Itung-itung ngurangi peredaran uang lecek kan, hehe..
      Makasih udah mampir.. :D

      Delete
  3. Jadi dapat banyak info baru nih dari tulisanmu ini,di :)
    Ternyata nolak pembayaran dengan uang logam itu bisa kena sanksi ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Cil. Kalau ada kasir yang nolak, langsung tegur aja. Mungkin karena mereka enggak tau.. Belajar soal duit itu menarik yak, hehe.. :D

      Delete
  4. Maaf,kalo saya pingin tukar uang kertas menjadi uang receh/koin di BI melayani atau tidak?kalau tidak melayani kira2 dimana ya tempate?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk penukaran uang pecahan besar menjadi receh, dapat dilakukan di BI. Penukaran seperti itu kan banyak banget saat jelang Lebaran kemarin dan BI melayani..

      Delete
    2. Maaf, tadi siang saya ke Bank indonesia dan mendapat informasi kalau aturan yang berlaku saat ini menyebutkan lokasi penukaran uang, kecuali yang tidak layak edar, adalah di bank-bank biasa, baik negeri maupun swasta. Kebijakan itu untuk mendorong perputaran uang yang telah diedarkan BI. Penukaran uang di bank sentral hanya untuk yang tidak layak edar.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung. Jangan lupa menulis komentar ya :)