Monday, 4 July 2016

Saya Masih Tak Mengerti, Kenapa Mobil Jenazah Pakai Sirine?


Akhir pekan kemarin, sepulang berbelanja, saya melewati pemakaman umum di daerah Rawamangun. Saat itu, sekitar pukul 13.00, saya sedang berjalan kaki di trotoar muka pemakaman.

Saat saya baru mulai melangkahkan kaki di depan komplek pemakaman itu, bunyi sirine sudah terdengar dari kejauhan. Saat saya semakin mendekati pintu masuk pemakaman, situasi jalanan benar-benar semrawut. Dua mobil jenazah saling berlomba membunyikan suaranya. Para pengiring berteriak meminta pengguna jalan lain untuk minggir dan memberi jalan bagi mobil jenazah, sambil mengacung-acungkan bendera kuning dari kertas. Kebanyakan dari mereka tidak memakai helm, dan menggantikannya dengan topi dan kopiah.


Saya cuma melihat dari pinggir jalan. Situasinya benar-benar ruwet. Dari arah Utankayu, jalanan sudah dipenuhi rombongan duka yang akan ke pemakamanan. Dua jalur sudah penuh. Sementara itu, penggunana jalan dari arah Pulogadung benar-benar mandek di depan pemakanan karena tak mungkin menerobos rombongan mobil jenazah. Akhirnya, ada bapak-bapak (yang sepertinya petugas parkir) bersama dua atau tiga orang dari rombongan duka berusaha mengurai kesemrawutan itu.

Kaki saya sampai di depan pintu masuk. Saya melihat situasi itu  sekitar dua menit, hingga kemudian berjalan santai melewati pintu itu. Tentu saja sangat santai, karena kesemrawutan di jalan itu masih jauh dari kata terurai dan mobil jenazah ada di sekitar 5 meter dari pintu masuk.

Saya teringat cerita guru mengaji di kampung, namanya Pak Khamdan. Saat itu, kami sedang belajar tentang tata cara mengurus jenazah. Pak Khamdan bilang, orang yang masih hidup berkewajiban mengurus jenazah, dan menyegerakan pemakaman. Tetapi, kata beliau, hajat orang yang masih hidup sebenarnya tetap lebih penting daripada si jenazah.

Dia kemudian mencontohkannya dengan seorang guru yang saat mengajar diberi kabar duka tentang kematian ibunya. Guru itu hanya berucap, "Innalillahi wa inna ilaihiwajiun", kemudian mengadahkan tangannya sambil berdoa beberapa saat. Sesudahnya, dia meminta si pembawa kabar untuk kembali dan menitipkan jenazah ibunya kepada para tetangga terlebih dahulu.

Saat ditanya "Kenapa tak langsung pulang menemui jenazah ibumu?" oleh si pembawa kabar, guru itu menjawab, dia masih punya kewajiban menyelesaikan pelajaran. Menurutnya, hajat anak-anak didiknya tetap lebih penting, di samping itu adalah kewajibannya, dibanding dengan segera pulang menemui jenazah ibunya.

Dari cerita itu, Pak Khamdan ingin mengajarkan kepada kami tentang pentingnya mengurus jenazah dengan baik dan sesegera mungkin. Namun, selain itu, jangan lupa hak orang lain yang bisa saja bersinggungan dengan keharusan mengurus jenazah.

Soal monil jenazah tadi, tentu situasinya berbeda dengan ambulans. Mobil ambulans mengangkut orang yang memerlukan pertolongan medis dengan segera. Mobil itu menyangkut nyawa orang. Sehingga, tentu saja mobil itu harus diprioritaskan.

Jadi, sebenarnya, saya masih belum mengerti, kenapa orang begitu ribut saat mengiring mobil jenazah? Selain mobil itu sendiri yang sudah ribut, plus mengabaikan lampu merah? Adakah yang bisa membantu memberi penjelasan untuk saya?

*Maaf, tulisan ini kelewat absurd.

2 comments:

  1. Hi Budi, nice thought tentang jenazah. Bener juga kalau jenazah harus segera dimakamkan. Tapi bener juga kalau hajat orang yang masih hidup itu juga penting. Nah, mungkin yang suka buru-buru sampe make sirine segala itu maunya pemakaman tepat waktu sehingga bisa lanjut ke kegiatan selanjutnya yang menyangkut hajat orang banyak. Malah mblinger gini sik! Hahaha. Yang penting gak kaya orang mau nikahan yang make dikawal segala deh. Udah tau sewa gedung mahal dan hitungannya per-jam, pake gaya make dianter mobil yang bikin ribet pengguna lain (mulai nyinyir). Ah sudahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya. Logis, dam. Biar semua tetap tepat waktu ya..hehe
      Duh, soal mobil pengantin yang dikawal, kayaknya kamu punya cerita seru deh haha..

      Delete

Terima kasih telah berkunjung. Jangan lupa menulis komentar ya :)